Bagaimana Menara Miring Pisa Bertahan 600 Tahun

Agoaga.com – Pada bulan Agustus 1173, pembangunan menara lonceng Duomo Pisa, Tuscany, dimulai. Lima tahun kemudian bangunan yang belum selesai mulai miring. Konstruksi segera dihentikan dan selama hampir seabad menara itu tetap menjadi tunggul yang belum selesai. Pada 1275, pekerjaan dilanjutkan dan selesai sekitar 1372.

Pada saat itu, beberapa tindakan pencegahan diadopsi untuk menghindari runtuhnya menara. Kolom yang lebih panjang di salah satu sisi menara mengurangi kemiringan lantai atas dan dekorasi asimetris menyembunyikan kemiringan.

Juga, tinggi akhir menara diturunkan jauh, berukuran 183 kaki dari tanah di sisi rendah dan 186 kaki di sisi yang tinggi. Selama berabad-abad berikutnya, menara ini masih sedikit miring dan pada tahun 1990 – pekerjaan restorasi 2001 dilakukan, memperkuat fondasi bangunan dan menggunakan 800 ton pengimbang timbal balik untuk membalikkan kemiringan sumbu yang hampir satu derajat.

Saat ini, kemiringan yang menarik memiliki sudut 4 derajat, bahkan jika kadang-kadang dilebih-lebihkan seperti dalam gambar ini dari tahun 1816. Kemiringannya tersebut adalah salah satu alasan mengapa menara ini sangat populer di kalangan wisatawan.

Menara Pisa (Antonio Verico)

Tidaklah mengherankan bahwa menara ini masih bersandar setelah 600 tahun dan tetap bertahan dari serangkaian gempa bumi yang kuat. Setidaknya empat kali gempa bumi melanda kota Pisa sejak pembangunannya. Sebuah makalah jurnal “Earthquake Spectra” oleh tim insinyur Italia mengklaim bahwa itu memecahkan misteri bagaimana Menara bertahan. Ternyata, hal itu sebenarnya adalah kecenderungan yang menyelamatkannya dari runtuh.

Melihat bawah tanah mengungkapkan masalah. Lapisan alternatif pasir dan tanah liat di bawah tanah dikompresi oleh menara 14 ton secara tidak merata: sebagai fondasi kemiringan bangunan, menara mengikuti. Tanah lunak seperti ini umumnya buruk untuk bangunan, karena memperkuat getaran gempa bumi dan bangunan mulai berosilasi sampai keruntuhan.

Dalam kasus menara Pisa yang miring, ketika gempa bumi mengguncang tanah, menara tidak berosilasi di sekitar sumbu vertikal, seperti pada bangunan berdiri tegak, tetapi berputar di sekitar sumbu pusat miring. Gerakan berputar menghilangkan sebagian besar energi yang dapat merusak atau merusak kolom yang menopang bangunan.

Para ahli berpikir bahwa dengan pekerjaan restorasi yang dilakukan sebelum tahun 2001, menara harus bertahan setidaknya 300 tahun bahkan dengan adanya gempa bumi sekalipun.

Sumber: Forbes

Tags

Related Articles

Back to top button
Close