Berjalan Sambil Mengunyah Permen Karet, Mungkin Dapat Membuat Anda Kurus

Agoaga.com – Masih mencari rahasia untuk menurunkan berat badan tanpa usaha? Mungkin sesederhana mengunyah permen karet saat berjalan, para peneliti Jepang menyarankan pada hari Sabtu.

Dalam percobaan, kata mereka, denyut jantung 46 orang, berusia 21 hingga 69 tahun, meningkat ketika mereka diberi permen karet untuk dikunyah sambil berjalan dengan kecepatan alami.

Sementara mengunyah menyebabkan perbedaan fisik yang terukur dalam peserta dari kedua jenis kelamin dan di semua kelompok umur, itu paling jelas pada pria di atas 40, tim melaporkan pada Kongres Eropa tentang Obesitas di Wina.

“Menggabungkan latihan dan mengunyah permen karet mungkin merupakan cara yang efektif untuk mengelola berat badan,” kata para peneliti, terutama di negara-negara seperti Jepang di mana berjalan adalah “gerakan yang paling banyak dilakukan”.

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa permen karet meningkatkan denyut jantung dan pengeluaran energi pada orang yang beristirahat.

Ini adalah studi pertama yang didedikasikan untuk mempelajari dampaknya pada orang-orang sambil berjalan, kata para penulisnya.

Relawan menyelesaikan dua percobaan berjalan, masing-masing 15 menit.

Dalam satu mereka mengunyah dua pellet permen karet yang berisi tiga kilokalori. Di sisi lain, untuk perbandingan, mereka berjalan setelah menelan bubuk yang mengandung bahan yang sama dengan permen karet.

Tim kemudian mengukur denyut jantung saat istirahat peserta dan detak jantung berjalan di kedua kaki, serta jarak yang mereka tempuh pada kecepatan alami, kecepatan berjalan, dan jumlah langkah yang diambil.

Pada semua peserta, denyut jantung rata-rata “secara signifikan lebih tinggi” dalam percobaan gusi, kata para peneliti.

Pada pria di atas 40, itu juga mendorong jarak berjalan, jumlah langkah yang diambil, dan energi yang dikeluarkan.

Meskipun penelitian ini tidak dirancang untuk menjelaskan kaitannya, tim berspekulasi mungkin ada hubungannya dengan “sinkronisasi kardio-lokomotor”, sebuah fenomena alam dimana jantung berdetak dengan gerakan berulang.

Obesitas telah menjadi momok global. Ini meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit jantung dan stroke, diabetes, dan kanker tertentu.

“Metode pencegahan yang efektif dan perawatan untuk obesitas diperlukan,” kata para peneliti.

Studi ini diterbitkan dalam The Journal of Physical Therapy Science.

Sumber: AFP

Tags

Recommended