Google Hentikan Program Iklan DoubleClick dan AdWords

Agoaga.com – Alphabet Inc (GOOGL.O) Google pada hari Rabu, (27/06/2018) menghentikan perangkat lunak periklanan merek DoubleClick dan AdWords. Hal tersebut dilakukan untuk merampingkan titik masuk bagi pengiklan dan penjual iklan.

Eksekutif Google mengatakan biayanya tidak berubah, dan tidak ada layanan yang bergabung. Perusahaan akan mempertahankan merek AdSense dan AdMob untuk teknologi penjualan iklan yang ditujukan untuk situs web kecil dan pengembang aplikasi seluler.

Tetapi alat dasarnya untuk membeli iklan sekarang akan diberi nama Iklan Google, dengan akses ke inventaris di pencarian Google, layanan video YouTube-nya, toko aplikasi Google Play, dan 3 juta properti mitra. Antarmuka standar untuk Iklan Google akan disederhanakan, kata eksekutif, dengan otomatisasi yang menghidupkan desain iklan dan memutuskan di mana mereka harus menjalankannya.

Perangkat lunak canggih untuk pembeli iklan akan disebut Platform Pemasaran Google. Google Ads Manager akan menjadi alat pelengkap untuk penjual besar.

Brian Wieser, analis keuangan senior yang mengikuti perusahaan periklanan untuk Penelitian Penting, mengatakan layanan Google menghasilkan “banyak kebingungan” di antara orang-orang yang tidak mendalami industri.

“Ini tidak membantu Google… membuat kami menebak ukuran dan lintasan relatif dari bisnis penting yang penting,” katanya.

Sridhar Ramaswamy, wakil presiden senior Google untuk iklan, mengatakan kepada wartawan, Selasa (26/6/2018) bahwa pengiklan telah bingung ketika diberi tahu bahwa mereka harus pergi ke Google AdWords untuk membeli iklan di YouTube. Iklan Google harus berfungsi sebagai “pintu depan” yang menyeluruh, katanya.

AdWords diluncurkan pada tahun 2000 untuk menempatkan iklan teks dalam pencarian. Google mengakuisisi perangkat lunak periklanan DoubleClick pada tahun 2008.

Namun, peningkatan privasi dan kekhawatiran monopoli dalam setahun terakhir telah mengarahkan kritik Google di bidang akademis dan kebijakan publik untuk meminta regulator antitrust untuk memisahkan bisnis periklanan Google, yang memiliki tumpuan kuat pada hampir setiap tautan rantai pasokan industri.

Ramaswamy mengatakan, tiga layanan yang berganti nama fokus pada kelompok pengguna yang berbeda dan bahwa klien terus memiliki opsi untuk mengintegrasikan alat non-Google dengan layanan tersebut.

Sumber: Reuters

  
Back to top button