Manfaat Program Pengembalian di Tempat Kerja

Agoaga.com – Publikasi baru-baru ini mengenai peraturan pelaporan pembayaran gaji pada April 2018 menyoroti bahwa sektor keuangan memiliki kesenjangan pembayaran terbesar antara pria dan wanita. Salah satu penyebab utama kesenjangan ini terus menjadi kurangnya perempuan dalam peran senior pada sektor ini.

Ini telah menjadi masalah yang sedang berlangsung dalam perusahaan jasa keuangan, dengan banyak bank besar mencoba mengatasi kurangnya keragaman dalam peran senior dengan berinvestasi secara signifikan dalam program keragaman, mentoring dan sponsorship dan mengubah cara mereka merekrut kandidat.

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi bukan hanya perusahaan jasa keuangan tetapi organisasi di semua sektor adalah bahwa perempuan sering meninggalkan pekerjaan mereka di tingkat manajemen menengah apakah itu untuk memulai sebuah keluarga atau untuk mengambil jeda karir.

Studi “Perempuan yang Kembali” dari PricewaterhouseCoopers mengungkapkan beberapa hambatan yang dihadapi wanita ketika mereka kembali bekerja. Studi ini menemukan bahwa tiga perempat wanita profesional ingin kembali bekerja dan menemukan bahwa tiga dari lima wanita profesional yang kembali mungkin akan pindah ke peran yang lebih rendah atau menerima bayaran lebih rendah dan mengalami pengurangan penghasilan langsung hingga sepertiga. Penelitian ini menemukan bahwa ada keuntungan ekonomi yang jelas dari perempuan yang bekerja pada potensi penuh mereka. Mengatasi insiden downgrade pekerjaan yang dialami oleh wanita profesional dapat meningkatkan pendapatan tahunan mereka sebesar $ 848 juta.

Beberapa bank seperti UBS dan Bank of America Merrill Lynch mengambil pendekatan kreatif untuk menarik perempuan ke tingkat senior organisasi mereka. “Banyak bank yang melihat program“ Pengembalian ”dan bagi kami, ini merupakan indikator kuat bahwa mereka mengakui ada bakat mereka hilang dan ingin membawanya kembali ke tempat kerja,” kata Allyson Zimmerman, direktur eksekutif untuk Catalyst.

Bank investasi Swiss UBS meluncurkan program Karir Kembalinya pada tahun 2016 yang ditujukan untuk individu yang telah mengalami jeda karir minimal dua tahun. Meskipun laki-laki dan perempuan dapat mengajukan permohonan untuk program ini, mayoritas peserta adalah perempuan.

Career Comeback menawarkan posisi permanen dan ditujukan untuk mereka yang berada di luar UBS yang, karena alasan apa pun mengambil jeda karir, menjelaskan Carolanne Minashi, kepala keragaman global dan inklusi di UBS.

Kami bertujuan untuk peran sutradara dan tingkat senior dan kami telah menemukan banyak sekali bakat yang beroperasi di level tersebut sebelum beristirahat tetapi mereka diabaikan oleh metode rekrutmen standar. Karena semua organisasi berjuang untuk menemukan wanita untuk mengisi peran kepemimpinan senior, kami pikir kami memiliki akses ke kumpulan bakat baru yang dengan sedikit dukungan kreatif dapat memberikan kontribusi luar biasa untuk bisnis ini. ”

Mayoritas peserta adalah wanita dengan anak-anak tetapi ada juga pria, tambah Minashi. Dia cepat menghilangkan mitos-mitos yang ada di sekitarnya.

Salah satunya adalah bahwa itu semua wanita dan jelas tidak. Orang-orang yang kami sewa memiliki jeda karir yang menarik yang mengambil peran terutama yang peduli dan kami memiliki kandidat lain yang mengejar PhD selama jeda. Mitos lain adalah bahwa mereka yang kembali menginginkan fleksibilitas: hanya setengah dari kelompok yang menginginkan pengurangan jadwal. Mitos ketiga adalah semua orang akan menjadi ibu. Setiap kelompok kohort kami memiliki orang-orang yang bukan orang tua. Satu orang beristirahat untuk tanggung jawab merawat dan orang lain merawat yang lain yang mengalami kecelakaan tragis. ”

Salah satu peserta dalam program Career Comeback adalah Seema Kohli, seorang direktur berusia 50-an yang bekerja sebagai spesialis hukum untuk penasihat umum kelompok di UBS. Dia mengambil jeda karir pada akhir tahun 2005 selama 11,5 tahun setelah mengalami kematian seorang kerabat perempuan yang dekat.

Pada hari-hari dan minggu-minggu berlalunya, menjadi jelas bagi saya bahwa saya ingin menghabiskan waktu bersama keluarga saya. Saya juga tahu bahwa untuk menyembuhkan, saya harus fokus untuk mengenal diri sendiri lebih baik dan bahwa cara untuk melakukan ini adalah melalui latihan spiritual dan kerja sukarela. ”

Kohli mendaftar untuk program UBS pada tahun 2016 setelah bekerja di sektor sukarela selama lebih dari satu dekade.

Program ini sangat penting bagi kemampuan saya untuk kembali bekerja dengan sukses. Bagi saya, elemen terpenting dari program ini adalah koneksi pribadi yang saya buat dengan kelompok, pelatih, sponsor, dan mentor saya. Transisi saya ke pekerjaan akan jauh lebih menantang tanpa dukungan dan persahabatan dari kelompok tepercaya ini, beberapa di antaranya telah menjadi teman dekat. Saya melihat bahwa saya tidak sendirian dalam ketakutan, keraguan, atau tantangan dan memang, “normal” untuk memiliki ini. ”

Kohli percaya bahwa dia membawa keterampilan dan pengalaman baru untuk perannya setelah karirnya hancur.

Saya mengenal diri sendiri dengan lebih baik, saya lebih sabar, lebih bijaksana, lebih memeluk daripada sebelum jenjang karir saya – saya lebih baik dengan orang lain, pemimpin dan mentor yang lebih baik. Saya lebih banyak mendengarkan, daripada hanya mendengar.

Sumber: Forbes

Tags

Recommended